Dunia Diserang El Nino, Harga Pangan Global Meledak!

Jakarta, CNBC Indonesia РPerang antara Rusia dan Ukraina sejak 2022 telah menjadi salah satu faktor pendorong harga pangan global. Namun, satu hal yang paling berdampak terhadap ancaman krisis makanan global tahun ini adalah fenomena El Nino.

Hal ini menjadi sorotan dunia dan menjadi salah satu isu yang paling penting untuk dibicarakan sepanjang tahun ini.

Perubahan iklim yang signifikan di sejumlah belahan dunia, termasuk Indonesia telah melambungkan harga komoditas pangan, terutama beras. Bagaimana tidak, harga beras global bahkan menembus level tertinggi dalam 11 tahun pada Juli 2023.

Kondisi ini diperkirakan akan terus meningkat setelah India bergerak untuk meningkatkan pembayaran kepada petani, saat El Nino mengancam hasil panen di produsen utama dan bahan pokok alternatif menjadi lebih mahal bagi orang Asia dan Afrika yang miskin.

Kenaikan harga beras ini terjadi di tengah melandainya hampir sebagian bahan pangan dunia.
Indeks harga pangan FAO turun ke level 124,3 poin pada Mei 2023. Angka ini melandai dibandingkan yang tercatat pada April 2023 yakni 127,7 poin.

Adapun India menyumbang lebih dari 40% ekspor beras dunia, yaitu 56 juta ton pada 2022, tetapi persediaan yang rendah berarti setiap pemotongan pengiriman akan memicu harga pangan yang didorong oleh invasi Rusia ke Ukraina tahun lalu dan cuaca yang tidak menentu.

“India adalah pemasok beras termurah,” kata B.V. Krishna Rao, presiden Asosiasi Eksportir Beras (REA) dikutip dari Reuters.

Efek Domino

Sementara itu, berdasarkan data USDA, China masih bercokol diposisi pertama dengan produsen beras terbesar di dunia. Posisi kedua baru disusul India. Oleh karena itu, ketika harga India naik karena harga dukungan minimum yang baru, pemasok lain juga mulai menaikkan harga.

Beras merupakan makanan pokok bagi lebih dari 3 miliar orang dan hampir 90% dari tanaman intensif air diproduksi di Asia, di mana pola cuaca El Nino biasanya menurunkan curah hujan.

Namun, bahkan sebelum fenomena cuaca dapat mengganggu produksi, indeks harga beras dunia dari Organisasi Pangan dan Pertanian masih berada di atas harga tertinggi dalam 11 tahun terakhir.

Itu terjadi meskipun ada perkiraan oleh Departemen Pertanian AS (USDA) untuk hasil yang hampir mencapai rekor di semua enam produsen global teratas Bangladesh, Cina, India, india, Thailand, dan Vietnam.

“Dampak El Nino tidak terbatas pada satu negara saja; itu memengaruhi produksi beras di hampir semua negara produsen,” kata Nitin Gupta, wakil presiden bisnis beras Olam India.

Harga ekspor beras India melonjak 9% ke level tertinggi dalam lima tahun, menyusul kenaikan 7% bulan lalu dalam harga yang dibayarkan pemerintah kepada petani untuk beras musim baru.

Harga ekspor di Thailand dan Vietnam telah naik ke level tertinggi lebih dari dua tahun sejak insentif itu yang ditujukan untuk menarik suara petani dalam pemilihan utama negara bagian India tahun ini dan pemilihan umum tahun depan.

Dalam beberapa bulan terakhir, harga gula, daging, dan telur melonjak ke level tertinggi dalam beberapa tahun di seluruh dunia, setelah produsen memangkas ekspor untuk mengendalikan biaya domestik.
Terlepas dari perkiraan panen Asia yang kuat, beberapa rumah perdagangan global memperkirakan El Nino akan mengurangi produksi semua produsen beras utama.

Selain itu, USDA memperkirakan persediaan beras global akan turun ke level terendah enam tahun sebesar 170,2 juta ton pada akhir 2023 hingga 2024, karena stok turun di produsen utama China dan India setelah meningkatnya permintaan beberapa tahun terakhir.

Ancaman Lanjutan

Harga bisa naik seperlima atau lebih jika hasil panen turun tajam, karena El Nino berarti panen beras kedua di hampir semua negara Asia akan lebih rendah dari biasanya, kata dealer biji-bijian yang berbasis di New Delhi dengan rumah perdagangan global.

Thailand pun sudah mendesak para petani untuk hanya menanam satu kali panen padi setelah curah hujan bulan Mei 26% di bawah normal.

Sementara itu, data pemerintah India menanam tanaman keduanya pada bulan November, penanaman padi musim panas turun 26% dari tahun lalu. Hal ini dipicu karena musim hujan membawa hujan 8% lebih sedikit dari biasanya.

Cuaca di China, produsen biji-bijian utama, belum kondusif untuk panen awal musim tetapi stok yang tinggi akan menyeimbangkan penawaran dan permintaan, kata Rosa Wang, analis Shanghai JC Intelligence.

Inflasi makanan selalu menjadi perhatian partai yang berkuasa di India, yang melarang ekspor gandum tahun lalu dan mengekang ekspor beras dan gula untuk menurunkan harga.

Menjelang pemilu, lambatnya awal penanaman di tengah kenaikan harga domestik menjadi perhatian Partai Bharatiya Janata (BJP) Perdana Menteri Narendra Modi, meningkatkan prospek bahwa hal itu dapat lebih mengekang ekspor.

“Pemerintah Modi sedang bergulat dengan tugas menahan kenaikan harga gandum, oleh karena itu tidak ragu untuk memberlakukan pembatasan,” kata dealer yang berbasis di New Delhi, ibu kota India itu dikutip dari Reuters.

Pembatasan India akan membuat negara lain berjuang untuk membuat pasokan. https://roketgubuk.com/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*